Mengurus VISA ke Australia Sendiri: Gampang gak sih?

Hey you guys!

So today I would like to share my experience in applying for Australia VISA (yea yea back to my Australia travel story hahaha). So since it would be more beneficial for Indonesian, I’m gonna change it to Bahasa Indonesia in 3, 2, 1….

Okay! Sekarang gue mau cerita tentang pengalaman gue urus VISA ke Australia. Kalo kalian baca beberapa post gue yang sebelum-sebelumnya, kalian bisa tau juga pengalaman jalan-jalan ke Australia tanpa bantuan travel alias solo traveling alias jalan-jalan sendirian tapi enggak forever alone kok. Et kemana mana ini ya gue ngomong. Anyway, sebelum gue mulai kalo kalian tertarik untuk melakukan solo traveling tapi ragu-ragu coba cek post gue disini atau sedikit pengalaman gue di Australia sendirian disini.

Lets move on…

Pas gue pengen ke Australia itu emang awalnya gue pengen 3 hari doang, wey buang duit ya buat bikin VISA aja udah berapa. Ngapain amat cuma 3 hari macam cuma numpang gosok gigi. Akhirnya gue memutuskan buat make cuti gue untuk jalan-jalan disana. Gue itu perginya bulan Maret tanggal 15 dan baru persiapan semua filenya itu hmmmmm Desember lah ya walau tiket udah gue beli sekitar October sih. Anggaplah buat semua file itu 3 minggu. Terus gue applynya bulan Januari awal, yaitu tanggal 8 atau 9.

Oke jadi gimana tuh buatnya? Pertama-tama gue nyiapin dulu semua dokumen yang diminta sebelum gue buat janji di Australia Visa Application Centre (AVAC). Terus dokumennya apa aja? Banyak gak? Ribet gak? Kalau menurut gue  syarat VISA Australia gak ribet kok. Gue pribadi nyiapin semua dokumen itu sambil kerja dan semuanya bisa kelar dalam waktu kurang dari 3 minggu.

Formulir Aplikasi VISA

Nah file ini bisa kalian download di Australia Visa Application Centre (AVAC) ya. Berhubung gue kemarin ambilnya VISA Kunjungan jadi gue ambil yang Form 1419. Kalau kalian mau tau jenis VISA apa yang harus kalian ambil, kalian juga bisa cek kok di websitenya.

Identitas Pribadi

Selain formulir aplikasi VISA, kalian juga harus nyiapin beberapa dokumen yang menyangkut identitas kalian.

Fotocopy paspor dan paspor asli

Nah kemarin itu gue cuma foto kopi paspor yang halaman data diri kita itu (yang ada fotonya). Sebenernya itu bekas scan gue dulu terus gue print aja sih. Nah, jangan lupa fotokopi halaman sebelahnya yang ada tanda tangan kita itu ya. Disana ada sih tempat untuk fotocopy, kemarin gue fotocopy halaman sebelah paspor gue itu disana dan harganya RP 500,- Kebetulan kemarin itu paspor gue masih baru karena baru aja buat e-passport jadi ga ada cap cap VISA dari negara lain. Dulu sempet baca-baca di blog orang katanya sih fotocopy aja.

Foto close-up

Nah untuk yang ini kalian bisa ke tukang foto bilang aja buat VISA Australia. Kalau tempat foto yang besar biasanya mereka udah tau tuh. Cuma kalau mereka ga yakin, bilang aja ukurannya 4.5 x 3.5 cm ya. Backgroundnya yang polos, terserah sih mau warna apa. Gak ada ketentuannya kok

Fotokopi akte kelahiran

Nah jangan lupa juga bawa copy akte kalian. Tapi tenang, ga perlu di-translate kok kayak VISA UK hahaha.

Fotokopi dokumen perubahan nama (kalau emang ada yaa)

Nah ini buat kalian yang ganti nama ya. Gue ga bisa ngomong apa-apa untuk soal ini soalnya gue ga pernah ganti nama hehehe

Dokumen Pendukung

Dokumen keuangan

Pertanyaan yang sering gue dapet dari banyak orang adalah…

“Kem, buat urus VISA ke Aussie minimal kita punya tabungan berapa sih?”

Mereka gak menyatakan angka dengan eksplisit kok harus punya uang berapa di rekening. Kalau New Zealand mereka memang nge-state kalau kita harus punya seenggaknya 10 atau 15 juta (gue agak lupa maaf ya). Gue juga nanya waktu bikin VISA sih, kata masnya ga ada ketentuan yang eksplisit kok. Mereka cuma butuh liat aja kira-kira nanti kita bisa ga membiayai hidup kita disana, takut ngegembel gitu loh disana.

Nah waktu itu yang gue kasih adalah slip gaji dan rekening koran gue selama 3 bulan terakhir.

Surat undangan (kalau ada aja)

Screen Shot 2018-07-08 at 4.04.37 PM.png

Contoh Surat Undangan/Invitation Letter yang gue buat

Berhubung kemaren pas gue pergi ke Australia gue juga mengunjungi (numpang tidur) temen gue yang tinggal di Brisbane, gue minta tolong dia buat bikin surat undangan yang menyatakan gue akan tinggal di tempat dia pas di Brisbane (ya walau ujung-ujungnya gue baru naro carrier langsung cus entah kemana).

Surat Keterangan dari Perusahaan Tempat Kerja (buat yang udah kerja)

IMG_6459_bak

Contoh Surat Keterangan dari Tempat Kerja

Berhubung gue udah kerja, gue buat surat keterangan kalau gue sekarang lagi kerja. Buat apaan sih? Buat ngasih tau mereka kalo gue ga bakal jadi imigran gelap disana alias balik lagi.

Itinerary

Nah ini gue juga sempet nanya sama masnya disana, perlu ga sih rencana perjalanan atau itinerary buat bikin VISA Australia?

Enggak perlu.

TAPI, kata masnya memang lebih baik kalau rencana perjalanan kita udah ada. Buat yang simple aja misalnya:

Senin, DD/MM/YYYY: Sydney

Selasa, DD/MM/YYY: Blue Mountains

daaaann seterusnya. Kalau kemarin kebetulan gue buatnya udah agak detail, ada tempat tinggalnya, perkiraan jamnya (enggak kepake sumpah itu perkiraan jam), mau kemana aja sampe lokasi-lokasinya ada apa aja.

Informasi lainnya

Buat kalian yang masih kuliah atau dibawah 18 tahun, kalian bisa buat surat yang ditandatanganin sama orang tua kalian yang bilang kalau orang tua kalian akan mensponsori kalian alias semua biaya itu dari mereka dan kalian akan balik lagi ke Indonesia. Selain Surat Keterangan dari Orang Tua, kalian juga bisa kasih Surat Keterangan dari Kampus/Sekolah kalian yang menyatakan kalau kalian itu lagi kuliah/sekolah disitu. Cuma buat ngasih tau mereka aja kalo kalian bakal balik lagi.

Pertanyaan lainnya yang sering ditanya orang ke gue adalah…

“Butuh gak sih Kem asuransi perjalanan?”

Buat apply VISA? Enggak.

Pas gue apply VISA gue sih ga ngasih travel insurance ke mereka. Cuma memang gue buat sebelum gue berangkat, ya just in case aja kan pas disana. Gue beli asuransi untuk 11 hari itu Rp 500,000,-

Terus, butuh ga gue punya tiket pesawat/booking hotel dan segala macemnya buat apply VISA?

Jawabannya sama kayak rencana perjalanan. Enggak. Tapi, memang lebih baik kalau keliatannya udah lebih prepare gitu. Kalau untuk booking penginapan bisa kok pake Booking.com untuk book kamar tapi bayarnya disana. Tapi kalo gue kemarin tiket pesawat PP dan booking hostel semua udah ada.

Membuat Janji Temu di Website AVAC

Nah kalian abis kelar ngumpulin semua dokumen jangan langsung dateng ke VFS, ditolak ntar. Sistemnya itu kayak VISA Schengen dimana kalian harus buat janji dulu. Kalian bisa buka websitenya Australia Visa Application Centre (AVAC) terus buat janji temu deh disana. Kalo gue kemarin ambil yang paling pagi biar cepet kelar terus bisa langsung balik ke kantor.

Harga dan Pembayaran

Screen Shot 2018-07-07 at 11.15.02 PM.png

Harga pembuatan VISA Australia

Harga pembuatan VISA Australia itu kemarin gue 1,560,000 IDR. Mereka nawarin jasa update progress VISA via SMS juga, buat kalian yang memang jarang buka email bisa sih coba pake ini tapi berhubung gue rajin buka email jadinya jasa ini ga terlalu berguna buat gue. Harganya itu Rp 25,000,-

Kalau gue kemarin bayarnya itu pake cash jadi gue ambil duit dulu sebelum masuk ke dalam ruangannya.

Lama Pembuatan

image1.png

Cuma 4 hari atau 2 hari kerja aja udah kelaaaar!

Wah oke terus udah nih ya semua dokumen, lama ga tuh buatnya? Pengalaman gue kemarin sih – inget ya, pengalaman gue loh ini, jadinya cepet banget yaitu 4 hari. Kalo weekend ga diitung, jadinya cuma 2 hari aja gengg! Gue buat tanggal 8 Januari (Kamis) tanggal 12 Januari (Senin) udah dikirimin VISA-nya. Sekali lagi, itu pengalaman gue. Jangan karena gue bilang punya gue 4 hari kelar kalian jadinya bikinnya mepet-mepet terus taunya lagi peak season. Saran gue tetep jangan buat mepet-mepet.

Lama Berlaku VISA

Nah terus berlakunya berapa lama? Gue ambil yang berlaku 3 bulan doang sih kemarin. Cuma ada kok pilihannya mau ambil VISA yang berapa lama di formulirnya.

 

Jadi urus pembuatan VISA Australia itu ribet gak sih?

Enggak.

Menurut gue gampang aja kok urus VISA-nya. Dokumen yang dibutuhin juga emang dokumen yang pastinya kita punya kayak akte kelahiran, dll. Paling cuma bikin surat keterangan aja atau print rekening koran. Pengurusannya cepet dan gampang banget hehe. Jadi gimana? Tertarik buat apply VISA ke Australia? 😀 Leave me some comments below 🙂

 

Cheers,

Kemmy

Advertisements

2 thoughts on “Mengurus VISA ke Australia Sendiri: Gampang gak sih?

  1. Pingback: Travel Plan 2019 – Kemmistri

  2. Pingback: Pengalaman Mengurus VISA Inggris (UK) Sendiri – Kemmistri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.