Kuliah S2 di Luar Negeri: Persiapan Dokumen Part 2

Hey you guys!

Lanjut lagi yaa ke dokumen dokumen yang kalian perluin buat apply kuliah di luar negeri. Part 1 nya bisa kalian cek ya disini.

4. Motivation Letter

Wah kalo ngomongin motivation letter bisa panjaaaang (eh emang lo aja kali sih Kem yang seneng ngomong hahaha). Well, motivation letter yang selama ini gue submit mostly follow the same pattern sih ya dan ga banyak yang gue ubah walau gue apply ke universitas yang beda beda karena basically yang gue apply itu selalu berkaitan dengan manajemen lingkungan. Paling yang gue ubah cuma part kenapa gue mau univ X bukan univ lain. Disitu gue akan link objective kampus terkait jurusan ini dan juga modules/matkul yang akan gue pilih nantinya dan bagaimana mereka akan memberi benefit untuk gue.

Jangan ulang lagi apa yang udah ada di CV

Menurut gue akan lebih gampang kalau kalian buat kerangka untuk motlet kalian jadi ga ngalor ngidul gitu ngomongnya. Karena kalian harus pay attention juga sama word limit (beberapa kampus ngasih limit) dan ya emang jangan panjang – panjang juga gitu. Bayangin deh mereka kan harus baca ratusan bahkan ribuan motlet. Menurut gue 1-1.5 halaman itu sudah cukup sih ya. Motlet ini gunanya adalah menceritakan tentang kalian yang ga bisa dibaca dari CV. Jadi ya jangan ulang lagi apa yang udah ada di CV disini. Misalnya di CV kalian tulis kalian magang di perusahaan X selama 6 bulan dengan job desc A B C. Ya jangan ngomong di motivation letter lagi, itu kan udah ada di CV. Di motlet ini kalian elaborate apa yang kalian dapetin dari pengalaman kalian itu. Misalnya yang kalian dapatkan dari pengalaman magang itu adalah X karena kalian bertanggung jawab dalam mengerjakan projek A dan itu membuat kalian makin ingin mendalami bidang Y. Misal loh ya ini. Setiap orang punya gaya nulis yang beda-beda intinya kalian harus nge-relate alasan kalian milih univ/jurusan tersebut dengan objective mereka jadi kalian ngasih tau kenapa kalian the best candidate untuk dapetin kuliah disitu.

Mostly yang pengen kampus liat itu adalah:

  • Kenapa lo mau lanjutin studi lo?
  • Apa yang bisa kampus/jurusan yang lo pilih bantu untuk karir lo ke depan? Apa plan lo?
  • Kenapa harus kampus/jurusan ini?

Setiap orang punya style menulis yang berbeda-beda

Kalau gue, biasanya gue buat motivation letter itu kerangkanya begini:

  • Brief intro; gausah panjang-panjang, inget ada limit kata ya
  • 3 alasan utama kenapa gue mau lanjut S2 di jurusan X
  • Gimana experience yang selama ini udah gue punya bisa nge-link dan ngebantu gue untuk ambil S2 di jurusan ini; untuk paragraph ini gue akan nge-link pekerjaan gue sebagai X mengerjakan project Y. Hal tersebut telah membuat gue jadi lebih Z dan gue belajar A B C. Itu biasanya cara gue menceritakan apa yang ada di CV gue ke dalam kalimat yang lebih panjang dan nge-relate apa yang gue punya dan dapetin selama ini untuk ambil S2 di jurusan itu. Pengalaman itu bisa dalem bentuk volunteer maupun pekerjaan profesional ya. Buat kalian yang belum pernah kerja, menurut gue bisa juga dikaitin dengan matkul kalian dan project pas di kampus gitu cuma karena gue ga nge-link itu di motlet gue, gue ga bisa bicara banyak
  • Future plan dan bagaimana universitas dan jurusan ini bisa membantu gue dalam mencapai career plan gue. Biasanya ya disini gue akan masukin matkul yang akan gue ambil dan kenapa itu dapat membantu gue, terus masukin juga keunggulan dari jurusan/kampus ini. Misalnya mereka punya kerjasama dengan Institut X yang emang fokus pada bidang Y dan terkenal dengan risetnya, makanya lo bisa memperdalam ilmu dalam bidang Y lebih mendalam. Misalnya begituuu, again orang punya style nulis yang beda-beda

Nah, sedikit tips dari gue untuk motivation letter:

  • Cek grammar kalian. Perhatiin grammar yang kalian pake udah bener apa belom
  • Proofread. Minta temen kalian untuk coba baca dan kasih masukan untuk motivation letter kalian. Motivation letter itu ga jadi cuma dalam sekali buat, dulu gue buat motlet itu sampe 5-6 kali revisi hahaha sampe akhirnya gue mencapai motlet yang menurut gue udah cukup oke
  • Jangan pernah buat motivation letter mepet-mepet nanti berantakan deh
  • Coba cek univ/jurusan kalian ngasih pertanyaan specific yang harus kalian jawab di motlet apa ga. Karena semua pertanyaan tersebut harus masuk ke dalam motlet ya. Tapi ya jangan keliatan kayak jawab pertanyaan plek plek gitu. Misal nih ada pertanyaan: Do you have any work experience relevant to environmental management? Please describe the employment as well as your responsibilities and indicate the respective period(s). Terus kalian jawab I have work experience which is relevant to environmental management as HSE officer for 1 year where I am responsible in managing environmental report . Ya itu sih sama aja ngulang CV sayangku.
  • Baca banyak contoh motlet yang ada di internet. Kalian bisa compare punya kalian dan punya orang, mana yang kalian udah bagus mana yang harus diperbaiki
  • Be yourself. Kayak yang selalu gue ingetin, setiap orang punya style nulis yang beda-beda.

5. Recommendation Letter

Oh wow motivation letter panjang ya hahaha. Oke lanjut ke surat rekomendasi. Beberapa universitas minta 1, ada yang minta 2 ada juga yang bilang optional. Beda-beda emang semua universitas, Rosalinda (mau pake fulgoso tapi dikira ngomong kasar ntar wk). Rekomendasi bisa dari boss kita, mantan boss (kalo kalian pernah ganti bos) atau dosen. Basically, orang yang kenal capability kita. Gue maunya sama bos aja, ga kenal dosen ah. Eits tak semudah itu Rosalinda Ayam Opor (jayus ah). Again, tiap kampus beda-beda ya sister mintanya. Ada yang maunya dari dosen semua ada yang bilang bebas dah seterah lo mau dosen sama bos apa dosen doang bebas.

Biasanya sih. Biasanya ya. Kebanyakan orang kalo kita minta surat rekomendasi bilangnya “udah lo buat aja dulu nanti gue tanda tangan/gue tambah-tambahin lagi” eh sumpah orang kampus, orang yang ngasih beasiswa atau siapapun kalian jangan rajam gua. Ya baiknya sih memang tetap yang bersangkutan yang buat. Tapi kalau misalnya ngomong gitu terus ku harus apa dong? Ehe.

Nah surat ini pun tiap kampus beda beda sistemnya, ada yang minta diupload sama pelamar studi, ada yang minta si pemberi rekom yang kirim email/upload sendiri ke system, ada yang minta dimasukin ke amplop yang disegel terus dicap amplopnya, ada yang nyediain form sendiri buat ditulis. Adaaa banyaaakkk macaaamm Rosalindaaaah. Gue ngomong pake Rosalinda aja deh buat ganti Fulgoso hahaha. Gak kasar kok sumpah 😦 (ih ngelantur). Semua macem surat rekomendasi itu sudah pernah gue lalui ahahahha.

6. Dokumen Lain (CV, Passport, etc)

Yak dokumen terakhir. Biasanya universitas juga minta CV dan terkadang passport kalian untuk diupload atau dikirim hardcopy. Kalo hardcopy ya fotocopy passport aja yang dikirim jangan paspornya dong sayang.

Ohhh yaa, gue beberapa kali apply ke Jerman/Finland, mereka minta juga ijazah SMA legalisir sama translatenya plus nilai ujian kita. Gue lupa apa mereka itu 2 dokumen berbeda atau gak sih, tapi seinget gue beda. Jadi yaaa legalisir dan translate dari 2 dokumen itu. Eh bukannya ini apply S2? Kok minta ijazah SMA sih. Ho oh apply S2. Ho oh ijazah SMA, nurut aja sih univnya minta apa 😦

Intinya geengg, jangan lupa buat cek univ dan jurusan yang mau kalian apply mereka tuh mintanya apa aja. Apalagi kalo kalian kirim hardcopy, ya Allah ongkir mahal :”) aku sudah kirim berkali-kali keluar, uangku melayang, terbang tinggiiii~ Biasanya kalo kirim dokumen ke luar negeri gue selalu pake DHL. Lebih pricey memang dibanding EMS tapi sampenya cepet banget dan gue ga pernah ada masalah sama mereka. Dulu sempet pake EMS, eh dokumen aing ilang entah kemana wk. Gagal deh w dapet sekul waktu itu. Wk. Eh ini ga ada maksud menjelekkan atau promote product ya, ini cuma pengalaman gue aja. Kalo gue baca baca blog orang lain sih mereka aman aman aja. Ya guenya aja sial wkwkwk.

Alrightttt, gimana persiapan daftar S2 kalian? Dokumennya udah lengkap beluum? 😀

Cheers

Kemmy

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.