Kuliah di Luar Negeri: Satu Bulan di Jerman – Apa aja yang harus diurus?

Hey you guys!

Jadi sekarang gue udah tinggal di Jerman selama 1 bulan buat kuliah. Terus gimana rasanya tinggal di negara/kota baru dimana gue gak kenal siapa-siapa? Terus apa aja yang gue urus/lakukan selama satu bulan pertama? Terus udah punya temen belom? Terus terus teruuuuuss….

Kali ini gue bakal cerita tentang sebulan pertama gue pindah ke Jerman buat kuliah. Jadi gue landing di Hamburg terus lanjut naik bus ke Kiel. Untungnya temen deket gue, Keno, jemput dan nemenin gue selama 3 hari pertama di Kiel. Mind you, he lives in Munich. Munich dimana? Selatan. Kiel dimana? Utara. Bayangin dah tuh jauhnya. Memang temen gue baik banget :”) ah terharu.

Nah, begitu sampe gue ga bisa santai-santai soalnya banyak yang harus gue urus. Daftar ulang sekolah lah, daftar pindahan/penduduk ke Rathaus (Balai Kota) lah dan sebagainya. Hari pertama gue sampe di Kiel itu siang ke sore gitu dan gue sama Keno capek banget jadi kita cuma jalan liat kotanya sebentar, cari makan, yah nyantai aja sih. Yang bisa kita selesaikan saat itu adalah beli SIM Card biar gampang komunikasi dan internetan juga.

1. SIM Card

Di Jerman ada 2 jenis SIM Card; Pre-paid dimana lo harus beli pulsa (Guthaben) dan Contract (Vertrag) jadi lo kontrak SIM Card ini dan minimal 2 tahun. Bedanya apa? Yang kontrak ga perlu isi pulsa gitu aja. Nah buat aktivasi SIM Card ini perlu legitimasi gitu dan sumpah ribet amat wkwkw. Gue beli SIM card ga langsung di toko providernya jadi gue legitimasi sendiri. Sampe pake video call segala sumpah hahaha.

2. Akun Bank

Di hari kedua gue urus enrollment kuliah gue. Jadi gue daftar ulang di kampus, buat akun bank supaya Fintiba bisa kirim monthly payout gue dan gue bisa pake uang deposit gue, terus gue juga buat asuransi kesehatan. Banyak juga yang gue urus ya hahaha. Buat akses uang dari blocked account Fintiba, nanti gue share di post lain ya biar ga kepanjangan

Nah buat akun bank ini bentar banget, cuma butuh passport dan ga ada biaya bulanan (yesss! Jiwa misqueen ku bergelora). Tapi kartu debitnya itu selesainya agak lama, 10-14 hari. Bisa kalian langsung ambil di tempat kalian buat akun bisa juga dikirim ke rumah

3. Asuransi Kesehatan

Abis urus bank, gue uruslah si asuransi ini. Sama kok buatnya gampang cuma butuh passport aja. Tapi si asuransi ini minta Steuernummer (nomer pajak) sebagai identifikasi. Bukan NPWP loh ya jadi harus punya nomer pajak Jerman. Ini juga akan dibutuhin kalo kalian kerja nantinya di Jerman.

Lah tapi mana gue punya kan ya. Ternyata nomer pajak ini didapetin abis kalian anmelden (daftar) ke Rathaus. Setelah kalian terregister sebagai penduduk, kalian akan dapet nomer pajak ini juga. Terus gimana kalo belom punya? Ya gapapa nanti disusul aja berkasnya.

Si petugas juga minta surat keterangan kalo gue mahasiswa supaya dapet harga mahasiswa gitu. Dapetnya dimana? Web kampus dong. Karena akun gue belom aktif waktu itu, gue masih nunggu buat dapetin akun gue. Terus yaudah deh tinggal disusulin aja berkasnya. Nanti kurang lebih setelah 2 minggu kalian lengkapin berkasnya, kartu asuransinya dikirimin deh sama mereka via post.

4. Daftar Penduduk ke Rathaus (Balai Kota)

Buat daftar penduduk ke Rathaus, biasanya butuh buat appointment sama Rathaus tapi mending dicek lagi ke web mereka karena mungkin tiap kota punya kebijakan masing-masing. Waktu gue daftar ke Rathaus di Kiel, yang dibutuhin untuk daftar penduduk cuma bawa paspor aja sama Wohnungsbestätigung. Nanti ada form yang diisi juga disana (Anmeldungsformular), kayak nama lengkap, alamat alamat, dll. Si Wohnungsbestätigung itu bisa didapet dari dormnya pas kalian mau pindahan kalo kalian tinggal di dorm. Ini gue dapet dari Hausmeisternya pas pindah. Mungkin kalau kalian tinggal di WG, bisa minta main tenant kalian untuk isi form Wohnungsbestätigung.

Nah nanti kalian bakal dapet yang namanya Meldebestätigung atau tanda bukti bahwa kalian sudah terdaftar di Rathaus. Nah pas kemarin gue dapet dokumen ini, gue juga dikirimin Steuer Nummer atau nomer pajak sebagai nomer identifikasi juga sama dapet surat dari Ausländerbehörde atau kantor imigrasi untuk perpanjang VISA. Ada form yang harus diisi juga sama detail apa aja yang harus dibawa. Semua kota di Jerman kayak gitu ga? Nah gue gatau ya untuk yang ini, tapi di Kiel sih begitu hehehe. Jadi, seperti biasa, saran dari gue adalah selalu cek lagi requirement dari kota tempat kalian tinggal. Dulu gue kira Steuer Nummer itu diurus terpisah gitu ke Finanzamt terus gue bolak balik kesitu hahaha taunya dapet abis daftar ke Rathaus.

Nah kira-kira gitu deh apa yang perlu kalian urus setibanya di Jerman. Ribet ga sih? Eh engga juga sih. Cuma emang gue awalnya ngerasa disini serba ribet ya karena emang gue belum ngerti alurnya harus gimana jadi muter-muter gitu rasanya. Oh ya satu lagi, cek jam buka kantor pemerintahan karena disini kantor pemerintahan bukanya bentar doang. Contohnya di Kiel, Rathaus cuma buka jam 8-12 untuk hari Jumat.

Untuk post selanjutnya gue akan ngomongin tentang rasanya pindah ke negara orang dimana lo ga kenal siapa-siapa (eh gue kenal beberapa orang sih disini tapi mencar aja di Jerman hahahha) dan gimana rasanya kuliah disini, apa bedanya sama di Indonesia, apa bedanya bergaul disini sama di Indonesia dan sebagainya. Mungkin postnya akan gue buat jadi beberapa post but we will see 🙂 Kalau ada hal lain yang kalian pengen gue bahas atau ceritain, let me know aja ya di kolom comments 🙂 As you all know, I LOVE to talk hahahha

Cheers,

Kemmy

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.