Kuliah di Jerman: Curhatan kuliah setelah satu semester

Hey you guys!

Gue ganti judul yang tadinya “Kuliah di luar negeri” jadi “Kuliah di Jerman.” Kenapa? Biar lebih spesifik dan gak misleading aja gitu. Gak ada yang nanya sih Kem. Yaudah deh. (Apa sih ngomong sendiri)

Gue suka ditanya sama orang-orang, mau itu keluarga, temen atau beberapa orang yang kontak gue via DM instagram (iyes, feel free to contact me kalau kalian mau nanya-nanya. Gue akan jawab sebisa mungkin :3):

“Kuliah di Jerman gimana sih? Susah ga?”

Yaaaaa, gitu deh. Ga ngejawab emang.

Disclaimer dulu yaaa, gue cerita based on pengalaman gue sendiri jadi mungkin bisa beda-beda untuk tiap orang. Dan gue gatau tentang peliknya S1 di Jerman jadi gue ga akan ngomongin ini yes.

Sebetulnya untuk jawab susah atau gak itu agak susah sih buat gue karena menurut gue itu semua tergantung sama yang jalanin. Misalnya nih ya, menurut gue, gue masih bisa ngikutin pelajaran di kelas yah so far so good lah. Gue masih bisa membagi waktu buat main sama temen, baca buku (yang bukan pelajaran), olahraga, bolos kelas buat main poker pake gummy bear dan lain lain. Bahkan masih ada waktu buat ngegalau atau bingung mau ngapain (lebih tepatnya jadi galau ga jelas karena ga ada kerjaan). Kelas yang gue ambil juga lebih banyak dari rekomendasi dari dosennya (ambitchous aku tuh). Emang gue ambil yang menurut gue menarik dan emang pengen gue pelajarin kebetulan, eh taunya kebanyakan wkwkw. Yah alhamdulillah ga keteteran sih untuk semester 1 ini semoga lanjutannya juga ya hahaha.

Tapi ada juga yang bilang kuliah disini padet banget dan belajar bener-bener harus dari jauh-jauh hari, tugas banyak, pelajaran susah dan lain-lain. To be honest, my learning style is still the same, meratiin aja dosennya ngomong apa. Bukan berarti gue bilang kalo gue sombong ga belajar ya, emang tiap orang punya cara belajar beda-beda. Gue bukan tipe yang rajin review, tapi gue akan skimming notes gue sehari sebelum kelasnya. Dan kalau emang ada bahan bacaan yang harus dibaca, ya gue baca sehari sebelumnya biar bisa ikut diskusi.

Jadi jurusan lo santai banget apa gimana Kem?

Again, tiap orang beda-beda, tiap jurusan juga beda beda. Bisa jadi kalo gue ambil kuliah di jurusan lain gue ga akan ngerti apa yang mereka omongin. Sama halnya buat orang lain, kemungkinan bisa 2, antara mereka merasa apa yang gue pelajarin ini gampang dan santai banget, atau mereka keteteran.

By the way, disini itu bobot nilai untuk ujian itu 100% (seenggaknya untuk fakultas gue begitu ya). Emejing emang. Waktu awal gue liat liat silabus terus liat bobot ujian 100% rasanya aku mau mati saja~ ga ada dongkrak nilai pake tugas kayak pas gue S1 ahahahha matek. modar. isdet. die.

Sebelum gue curhatin ujian, gue mau curhatin background gue dan kuliah yang gue ambil. Jadi, gue sekarang kuliah manajemen lingkungan (in general bukan dalam kontek tempat kerja ya) tapi gue ga ada background lingkungan yang general. Background pendidikan dan pekerjaan gue itu K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) atau kalo di kantor kantor namanya HSE (Health Safety Environment). Background dan alasan gue ambil kuliah di jurusan ini bisa kalian baca di post lama gue ya.

Ujian disini agak beda sama di Indonesia. Bukan agak sih, emang beda banget. Jadi ada 3 periode ujian, kalian bisa pilih mau ujian di periode mana, dan kalau kalian gagal bisa ngulang atau remedial di periode ujian selanjutnya gitu. Kalian bisa remedial sampe 3 kali. Nah kalo kalian masih gagal juga di matkul yang sama setelah 3 kali coba, kalian dikasih kesempatan terakhir atau disini disebut “Joker” dan kalian cuma bisa pake kesempatan itu satu kali selama kuliah. Waw aku dikasih kesempatan lebih. Banyak kebebasan yang dikasih disini sampe bingung akutuuuu

Kebetulan matkul yang gue ambil ini ujiannya macem-macem. Ada yang presentasi individu, presentasi kelompok, ujian tulis, ujian oral, report, scientific poster (tugas kelompok). Dari semua paling dag dig dug itu menurut gue adalah ujian oral. Ya bok berasa sidang weeey. Jadi, gue ambil kuliah tentang “Environmental Planning and Environmental Economics”, waw keliatannya menarique, aku ambil ah. Itu apaan? Mana gue tau, gue kan ga ada background lingkungan wokwokwok tapi dia menarique. I’m drawn by that “economic” word. WQWQ dasar aku. Gue adalah orang yang gampang ter-distract alhasil suka daydreaming ga jelas atau doodling sampah pas kelas. Katanya tadi merhatiin Kem, kenapa sekarang malah ga jelas gini. Ah kamu.

Nah ujiannya itu oral exam, jadi gue bakalan duduk bareng 2 professor (iya 2 biji), yang satu yang ngajar planning yang satu yang ngajar economic. Terus nanti masing-masing dosen akan ngasih gue 1 pertanyaan terus gue dikasih waktu buat persiapan untuk merangkai jawaban. Abis ngejawab, nanti bakal ada pertanyaan sambungan dari jawaban kalian gitu aja terus sampe waktunya abis hahhaha. Terus nanti kita disuruh keluar soalnya mereka mau diskusi gimana menurut mereka tadi jawaban gue dan nentuin nilainya. Abis itu nanti kita dipanggil lagi ke dalem buat ngomongin kesan pesan (?) pas ujian abis itu dikasih tau nilainya. Nah jadi gitu kalo ujian oral, cem sidang.

Kemarin pas gue ujian oral, untuk pertanyaan planning gue dapet peta terus suruh jelasin kalo gue mau bikin nature protection area itu apa aja yang harus gue perhatiin, apa yang harus gue lakukan, apa juga yang harus gue lakukan kalo ada masalah dan sebagainya. WAW. PETA. WAW. Di saat itu juga aku merasa isdet lah aku. die. bhay. Gagal aja udah wk. Lalu meringis dalem hati. Semacam aku merasa aku mati, tapi di satu sisi gue tau dapet peta juga cukup memudahkan gue pas ngejelasin jawaban gue. Tapi ya, aing kan ngarep dapet pertanyaan lain. Untung masih dapet nilai bagus walau aku mau lebih karena aku ambitchous. Karena disini nilainya kebalik kayak di Indonesia (1 paling bagus), pas dikasih tau nilainya gue malah ceming karena ngira aing ga lulus wqwqwq. Ah dasar aku.

Yaaah kurang lebih gitu aja sih curhatan aing setelah satu semester kuliah. Ga berasa ya udah satu semester. Ah cepat sekali waktu ini berlalu~

Cheers

Kemmy

Kuliah S2 di Luar Negeri: Persiapan Dokumen Part 2

Hey you guys!

Lanjut lagi yaa ke dokumen dokumen yang kalian perluin buat apply kuliah di luar negeri. Part 1 nya bisa kalian cek ya disini.

4. Motivation Letter

Wah kalo ngomongin motivation letter bisa panjaaaang (eh emang lo aja kali sih Kem yang seneng ngomong hahaha). Well, motivation letter yang selama ini gue submit mostly follow the same pattern sih ya dan ga banyak yang gue ubah walau gue apply ke universitas yang beda beda karena basically yang gue apply itu selalu berkaitan dengan manajemen lingkungan. Paling yang gue ubah cuma part kenapa gue mau univ X bukan univ lain. Disitu gue akan link objective kampus terkait jurusan ini dan juga modules/matkul yang akan gue pilih nantinya dan bagaimana mereka akan memberi benefit untuk gue.

Jangan ulang lagi apa yang udah ada di CV

Menurut gue akan lebih gampang kalau kalian buat kerangka untuk motlet kalian jadi ga ngalor ngidul gitu ngomongnya. Karena kalian harus pay attention juga sama word limit (beberapa kampus ngasih limit) dan ya emang jangan panjang – panjang juga gitu. Bayangin deh mereka kan harus baca ratusan bahkan ribuan motlet. Menurut gue 1-1.5 halaman itu sudah cukup sih ya. Motlet ini gunanya adalah menceritakan tentang kalian yang ga bisa dibaca dari CV. Jadi ya jangan ulang lagi apa yang udah ada di CV disini. Misalnya di CV kalian tulis kalian magang di perusahaan X selama 6 bulan dengan job desc A B C. Ya jangan ngomong di motivation letter lagi, itu kan udah ada di CV. Di motlet ini kalian elaborate apa yang kalian dapetin dari pengalaman kalian itu. Misalnya yang kalian dapatkan dari pengalaman magang itu adalah X karena kalian bertanggung jawab dalam mengerjakan projek A dan itu membuat kalian makin ingin mendalami bidang Y. Misal loh ya ini. Setiap orang punya gaya nulis yang beda-beda intinya kalian harus nge-relate alasan kalian milih univ/jurusan tersebut dengan objective mereka jadi kalian ngasih tau kenapa kalian the best candidate untuk dapetin kuliah disitu.

Mostly yang pengen kampus liat itu adalah:

  • Kenapa lo mau lanjutin studi lo?
  • Apa yang bisa kampus/jurusan yang lo pilih bantu untuk karir lo ke depan? Apa plan lo?
  • Kenapa harus kampus/jurusan ini?

Setiap orang punya style menulis yang berbeda-beda

Kalau gue, biasanya gue buat motivation letter itu kerangkanya begini:

  • Brief intro; gausah panjang-panjang, inget ada limit kata ya
  • 3 alasan utama kenapa gue mau lanjut S2 di jurusan X
  • Gimana experience yang selama ini udah gue punya bisa nge-link dan ngebantu gue untuk ambil S2 di jurusan ini; untuk paragraph ini gue akan nge-link pekerjaan gue sebagai X mengerjakan project Y. Hal tersebut telah membuat gue jadi lebih Z dan gue belajar A B C. Itu biasanya cara gue menceritakan apa yang ada di CV gue ke dalam kalimat yang lebih panjang dan nge-relate apa yang gue punya dan dapetin selama ini untuk ambil S2 di jurusan itu. Pengalaman itu bisa dalem bentuk volunteer maupun pekerjaan profesional ya. Buat kalian yang belum pernah kerja, menurut gue bisa juga dikaitin dengan matkul kalian dan project pas di kampus gitu cuma karena gue ga nge-link itu di motlet gue, gue ga bisa bicara banyak
  • Future plan dan bagaimana universitas dan jurusan ini bisa membantu gue dalam mencapai career plan gue. Biasanya ya disini gue akan masukin matkul yang akan gue ambil dan kenapa itu dapat membantu gue, terus masukin juga keunggulan dari jurusan/kampus ini. Misalnya mereka punya kerjasama dengan Institut X yang emang fokus pada bidang Y dan terkenal dengan risetnya, makanya lo bisa memperdalam ilmu dalam bidang Y lebih mendalam. Misalnya begituuu, again orang punya style nulis yang beda-beda

Nah, sedikit tips dari gue untuk motivation letter:

  • Cek grammar kalian. Perhatiin grammar yang kalian pake udah bener apa belom
  • Proofread. Minta temen kalian untuk coba baca dan kasih masukan untuk motivation letter kalian. Motivation letter itu ga jadi cuma dalam sekali buat, dulu gue buat motlet itu sampe 5-6 kali revisi hahaha sampe akhirnya gue mencapai motlet yang menurut gue udah cukup oke
  • Jangan pernah buat motivation letter mepet-mepet nanti berantakan deh
  • Coba cek univ/jurusan kalian ngasih pertanyaan specific yang harus kalian jawab di motlet apa ga. Karena semua pertanyaan tersebut harus masuk ke dalam motlet ya. Tapi ya jangan keliatan kayak jawab pertanyaan plek plek gitu. Misal nih ada pertanyaan: Do you have any work experience relevant to environmental management? Please describe the employment as well as your responsibilities and indicate the respective period(s). Terus kalian jawab I have work experience which is relevant to environmental management as HSE officer for 1 year where I am responsible in managing environmental report . Ya itu sih sama aja ngulang CV sayangku.
  • Baca banyak contoh motlet yang ada di internet. Kalian bisa compare punya kalian dan punya orang, mana yang kalian udah bagus mana yang harus diperbaiki
  • Be yourself. Kayak yang selalu gue ingetin, setiap orang punya style nulis yang beda-beda.

5. Recommendation Letter

Oh wow motivation letter panjang ya hahaha. Oke lanjut ke surat rekomendasi. Beberapa universitas minta 1, ada yang minta 2 ada juga yang bilang optional. Beda-beda emang semua universitas, Rosalinda (mau pake fulgoso tapi dikira ngomong kasar ntar wk). Rekomendasi bisa dari boss kita, mantan boss (kalo kalian pernah ganti bos) atau dosen. Basically, orang yang kenal capability kita. Gue maunya sama bos aja, ga kenal dosen ah. Eits tak semudah itu Rosalinda Ayam Opor (jayus ah). Again, tiap kampus beda-beda ya sister mintanya. Ada yang maunya dari dosen semua ada yang bilang bebas dah seterah lo mau dosen sama bos apa dosen doang bebas.

Biasanya sih. Biasanya ya. Kebanyakan orang kalo kita minta surat rekomendasi bilangnya “udah lo buat aja dulu nanti gue tanda tangan/gue tambah-tambahin lagi” eh sumpah orang kampus, orang yang ngasih beasiswa atau siapapun kalian jangan rajam gua. Ya baiknya sih memang tetap yang bersangkutan yang buat. Tapi kalau misalnya ngomong gitu terus ku harus apa dong? Ehe.

Nah surat ini pun tiap kampus beda beda sistemnya, ada yang minta diupload sama pelamar studi, ada yang minta si pemberi rekom yang kirim email/upload sendiri ke system, ada yang minta dimasukin ke amplop yang disegel terus dicap amplopnya, ada yang nyediain form sendiri buat ditulis. Adaaa banyaaakkk macaaamm Rosalindaaaah. Gue ngomong pake Rosalinda aja deh buat ganti Fulgoso hahaha. Gak kasar kok sumpah 😦 (ih ngelantur). Semua macem surat rekomendasi itu sudah pernah gue lalui ahahahha.

6. Dokumen Lain (CV, Passport, etc)

Yak dokumen terakhir. Biasanya universitas juga minta CV dan terkadang passport kalian untuk diupload atau dikirim hardcopy. Kalo hardcopy ya fotocopy passport aja yang dikirim jangan paspornya dong sayang.

Ohhh yaa, gue beberapa kali apply ke Jerman/Finland, mereka minta juga ijazah SMA legalisir sama translatenya plus nilai ujian kita. Gue lupa apa mereka itu 2 dokumen berbeda atau gak sih, tapi seinget gue beda. Jadi yaaa legalisir dan translate dari 2 dokumen itu. Eh bukannya ini apply S2? Kok minta ijazah SMA sih. Ho oh apply S2. Ho oh ijazah SMA, nurut aja sih univnya minta apa 😦

Intinya geengg, jangan lupa buat cek univ dan jurusan yang mau kalian apply mereka tuh mintanya apa aja. Apalagi kalo kalian kirim hardcopy, ya Allah ongkir mahal :”) aku sudah kirim berkali-kali keluar, uangku melayang, terbang tinggiiii~ Biasanya kalo kirim dokumen ke luar negeri gue selalu pake DHL. Lebih pricey memang dibanding EMS tapi sampenya cepet banget dan gue ga pernah ada masalah sama mereka. Dulu sempet pake EMS, eh dokumen aing ilang entah kemana wk. Gagal deh w dapet sekul waktu itu. Wk. Eh ini ga ada maksud menjelekkan atau promote product ya, ini cuma pengalaman gue aja. Kalo gue baca baca blog orang lain sih mereka aman aman aja. Ya guenya aja sial wkwkwk.

Alrightttt, gimana persiapan daftar S2 kalian? Dokumennya udah lengkap beluum? 😀

Cheers

Kemmy

Kuliah S2 di Luar Negeri: Persiapan Dokumen Part 1

Hey you guys!

Untuk lanjut kuliah di luar negeri ada beberapa persiapan harus dilakuin. Kali ini gue akan bahas dokumen dokumen yang diperluin buat kalian daftar S2 di luar negeri. Tiap universitas dan/atau jurusan punya requirement yang beda beda ya tapi, jadi kalian make sure lagi sama program yang mau kalian ambil. Post ini gue buat berdasarkan kampus kampus yang udah pernah gue apply ya. Kampus kampus yang pernah gue apply itu ada di Jerman, Inggris, Finlandia. Australia pernah mau apply tapi ga jadi, tapi basically mereka minta hal yang sama. Kalo USA ga pernah apply soalnya gue ga pernah GRE hahaha dan mereka minta itu juga.

Ah iya satu lagi ya, ada beberapa kampus yang minta hardcopy dikirim ke mereka tapi ada juga yang pendaftaran via online aja. Tau darimana? Cek lagi ya di kampus masing-masing. Saran gue siapin aja backup hardcopy yang banyak sama jangan lupa scan

1. Ijazah S1

Ijazah atau degree certificate ini selalu diminta sama universitas tiap gue apply S2. Nah karena kampusnya di luar negeri mereka ga paham dong sama ijazah kita yang pake Bahasa Indonesia. Makanya ijazah kalian harus di translate dulu ke bahasa Inggris atau bahasa di negara yang bersangkutan. Mostly, mereka minta yang bahasa inggris sih dan gue belum pernah diminta dalam bahasa selain bahasa inggris tapi kalian harus make sure sama kampusnya ya. Jangan translate sendiri ya, ini harus diterjemahin sama sworn translator atau penerjemah tersumpah. Taunya darimana? Googling aja ada banyak kok hehe. Tapi kalau gue sih pake translate an dari kampus. Kebetulan di UI ada layanan translate juga di yandok jadi gue sekalian aja legalisir dokumen dokumen sama translate.

Terus yang dibutuhin buat dikirim atau di upload yang mana? Yang gue upload biasanya sih scan translate nya sama ijazah S1 asli. Untuk kampus yang minta hardcopy, kalian cukup kirim legalisirnya plus translate-an ijazah. JANGAN pernah kirim dokumen asli kesana karena ga akan dibalikin sama mereka.

2. Transcript

Sama kayak ijazah, transcript ini harus kalian translate ke bahasa inggris atau ke bahasa negara yang bersangkutan. Kalau transcript UI udah dual language jadi buat kalian yang lulusan UI, ga perlu di translate lagi ya. Terus yang di upload ke online yang asli apa legalisir? Terserah kalian, sama aja kok hehe. Tapi ya kalo kirim hardcopy harus yang legalisir yaa.

3. Bukti Kemampuan Bahasa

Nah, kalo gue kan selalu apply yang kelas internasional alias pake bahasa inggris sebagai bahasa pengantar. Jadi yang gue upload adalah hasil IELTS gue. Gue dulu sempet post pengalaman gue ngerjain IELTS dengan persiapan super minim (wk) dan juga sedikit tips and tricks nya silahkan cek di https://kemmistri.com/2018/10/14/im-shook-ielts-band-8-in-one-week/ atau di https://kemmistri.com/2018/09/18/pengalaman-pribadi-dapet-toefl-itp-600-677-dan-ielts-7-5-9-0/. Do let me know ya kalau kalian mau gue elaborate lebih dalam tentang tips and tricks untuk IELTS.

Nah terus mereka mintanya TOEFL ITP, TOEFL IBT atau IELTS atau sertif yang mana nih? Tergantung sama kampus dan/atau jurusan yang kalian mau apply. Gue udah hampir ga pernah liat kampus yang terima TOEFL ITP atau TOEFL paper based. Mereka mostly udah minta yang IBT. Untuk IELTS, semua kampus yang pernah gue apply ga ada yang nolak sih.

Satu hal lagi yang harus kalian perhatiin adalah nilai minimal yang mereka minta. Gue cuma akan berbicara dari IELTS ya karena selama ini gue kalo apply kirimnya IELTS. Overall score minimal itu biasanya 6.5 – 7.0. Seinget gue, gue ga pernah liat kampus yang gue apply minta 7.5 sih. Terus kalian sudah aman kah kalo udah dapet nilai segitu atau lebih? Oh tidak semudah itu Rosalinda. Beberapa kampus akan liat nilai per section, writing, listening, reading dan speaking. Nilai masing-masing section ini biasanya minimal 6. Jadi walau kalian dapet Band overall itu 6.5 tapi writing kalian 5, ya tetap ga bisa. Tau darimana mereka minta minimal Band berapa atau minimal Band tiap section berapa? Web kampusnya dong. Jadi dibaca baik-baik ya requirement mereka apa.

Okay sampe sini dulu yaa kayaknya udah panjang bener gue cerita hahahah. Masih ada part 2 yang akan nyusul dan akan panjang juga atau lebih panjang dari ini ya? Hehehe

Cheers,

Kemmy