Kuliah di Jerman: Curhatan kuliah setelah satu semester

Hey you guys!

Gue ganti judul yang tadinya “Kuliah di luar negeri” jadi “Kuliah di Jerman.” Kenapa? Biar lebih spesifik dan gak misleading aja gitu. Gak ada yang nanya sih Kem. Yaudah deh. (Apa sih ngomong sendiri)

Gue suka ditanya sama orang-orang, mau itu keluarga, temen atau beberapa orang yang kontak gue via DM instagram (iyes, feel free to contact me kalau kalian mau nanya-nanya. Gue akan jawab sebisa mungkin :3):

“Kuliah di Jerman gimana sih? Susah ga?”

Yaaaaa, gitu deh. Ga ngejawab emang.

Disclaimer dulu yaaa, gue cerita based on pengalaman gue sendiri jadi mungkin bisa beda-beda untuk tiap orang. Dan gue gatau tentang peliknya S1 di Jerman jadi gue ga akan ngomongin ini yes.

Sebetulnya untuk jawab susah atau gak itu agak susah sih buat gue karena menurut gue itu semua tergantung sama yang jalanin. Misalnya nih ya, menurut gue, gue masih bisa ngikutin pelajaran di kelas yah so far so good lah. Gue masih bisa membagi waktu buat main sama temen, baca buku (yang bukan pelajaran), olahraga, bolos kelas buat main poker pake gummy bear dan lain lain. Bahkan masih ada waktu buat ngegalau atau bingung mau ngapain (lebih tepatnya jadi galau ga jelas karena ga ada kerjaan). Kelas yang gue ambil juga lebih banyak dari rekomendasi dari dosennya (ambitchous aku tuh). Emang gue ambil yang menurut gue menarik dan emang pengen gue pelajarin kebetulan, eh taunya kebanyakan wkwkw. Yah alhamdulillah ga keteteran sih untuk semester 1 ini semoga lanjutannya juga ya hahaha.

Tapi ada juga yang bilang kuliah disini padet banget dan belajar bener-bener harus dari jauh-jauh hari, tugas banyak, pelajaran susah dan lain-lain. To be honest, my learning style is still the same, meratiin aja dosennya ngomong apa. Bukan berarti gue bilang kalo gue sombong ga belajar ya, emang tiap orang punya cara belajar beda-beda. Gue bukan tipe yang rajin review, tapi gue akan skimming notes gue sehari sebelum kelasnya. Dan kalau emang ada bahan bacaan yang harus dibaca, ya gue baca sehari sebelumnya biar bisa ikut diskusi.

Jadi jurusan lo santai banget apa gimana Kem?

Again, tiap orang beda-beda, tiap jurusan juga beda beda. Bisa jadi kalo gue ambil kuliah di jurusan lain gue ga akan ngerti apa yang mereka omongin. Sama halnya buat orang lain, kemungkinan bisa 2, antara mereka merasa apa yang gue pelajarin ini gampang dan santai banget, atau mereka keteteran.

By the way, disini itu bobot nilai untuk ujian itu 100% (seenggaknya untuk fakultas gue begitu ya). Emejing emang. Waktu awal gue liat liat silabus terus liat bobot ujian 100% rasanya aku mau mati saja~ ga ada dongkrak nilai pake tugas kayak pas gue S1 ahahahha matek. modar. isdet. die.

Sebelum gue curhatin ujian, gue mau curhatin background gue dan kuliah yang gue ambil. Jadi, gue sekarang kuliah manajemen lingkungan (in general bukan dalam kontek tempat kerja ya) tapi gue ga ada background lingkungan yang general. Background pendidikan dan pekerjaan gue itu K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) atau kalo di kantor kantor namanya HSE (Health Safety Environment). Background dan alasan gue ambil kuliah di jurusan ini bisa kalian baca di post lama gue ya.

Ujian disini agak beda sama di Indonesia. Bukan agak sih, emang beda banget. Jadi ada 3 periode ujian, kalian bisa pilih mau ujian di periode mana, dan kalau kalian gagal bisa ngulang atau remedial di periode ujian selanjutnya gitu. Kalian bisa remedial sampe 3 kali. Nah kalo kalian masih gagal juga di matkul yang sama setelah 3 kali coba, kalian dikasih kesempatan terakhir atau disini disebut “Joker” dan kalian cuma bisa pake kesempatan itu satu kali selama kuliah. Waw aku dikasih kesempatan lebih. Banyak kebebasan yang dikasih disini sampe bingung akutuuuu

Kebetulan matkul yang gue ambil ini ujiannya macem-macem. Ada yang presentasi individu, presentasi kelompok, ujian tulis, ujian oral, report, scientific poster (tugas kelompok). Dari semua paling dag dig dug itu menurut gue adalah ujian oral. Ya bok berasa sidang weeey. Jadi, gue ambil kuliah tentang “Environmental Planning and Environmental Economics”, waw keliatannya menarique, aku ambil ah. Itu apaan? Mana gue tau, gue kan ga ada background lingkungan wokwokwok tapi dia menarique. I’m drawn by that “economic” word. WQWQ dasar aku. Gue adalah orang yang gampang ter-distract alhasil suka daydreaming ga jelas atau doodling sampah pas kelas. Katanya tadi merhatiin Kem, kenapa sekarang malah ga jelas gini. Ah kamu.

Nah ujiannya itu oral exam, jadi gue bakalan duduk bareng 2 professor (iya 2 biji), yang satu yang ngajar planning yang satu yang ngajar economic. Terus nanti masing-masing dosen akan ngasih gue 1 pertanyaan terus gue dikasih waktu buat persiapan untuk merangkai jawaban. Abis ngejawab, nanti bakal ada pertanyaan sambungan dari jawaban kalian gitu aja terus sampe waktunya abis hahhaha. Terus nanti kita disuruh keluar soalnya mereka mau diskusi gimana menurut mereka tadi jawaban gue dan nentuin nilainya. Abis itu nanti kita dipanggil lagi ke dalem buat ngomongin kesan pesan (?) pas ujian abis itu dikasih tau nilainya. Nah jadi gitu kalo ujian oral, cem sidang.

Kemarin pas gue ujian oral, untuk pertanyaan planning gue dapet peta terus suruh jelasin kalo gue mau bikin nature protection area itu apa aja yang harus gue perhatiin, apa yang harus gue lakukan, apa juga yang harus gue lakukan kalo ada masalah dan sebagainya. WAW. PETA. WAW. Di saat itu juga aku merasa isdet lah aku. die. bhay. Gagal aja udah wk. Lalu meringis dalem hati. Semacam aku merasa aku mati, tapi di satu sisi gue tau dapet peta juga cukup memudahkan gue pas ngejelasin jawaban gue. Tapi ya, aing kan ngarep dapet pertanyaan lain. Untung masih dapet nilai bagus walau aku mau lebih karena aku ambitchous. Karena disini nilainya kebalik kayak di Indonesia (1 paling bagus), pas dikasih tau nilainya gue malah ceming karena ngira aing ga lulus wqwqwq. Ah dasar aku.

Yaaah kurang lebih gitu aja sih curhatan aing setelah satu semester kuliah. Ga berasa ya udah satu semester. Ah cepat sekali waktu ini berlalu~

Cheers

Kemmy

Kuliah S2 di Luar Negeri: Akhirnya!

Hey you guys!

Jadi ini lanjutan post pengalaman lika liku mencari sekolah gue kemarin yaaa (Kuliah S2 di Luar Negeri: the beginning of the story). Oke akhirnya setelah memasuki tahun kedua gue kerja di kantor ini, gue memutuskan untuk melanjutkan kuliah gue lagi. Mulailah gue apply sana sini, tapi kali ini lebih terarah hahaha. Kali ini gue bener-bener udah tau mau mendalami apa. Basically sama aja sih kayak dulu ga berubah cuma gue jadi lebih flexible, gak UK bible lagi yang ga ada alasan jelas itu hahahaha.

Gue cek-in kampus mana aja yang menyediakan jurusan DAN mata kuliah yang sesuai sama keinginan gue. Terus gue cek juga ada ga beasiswanya di univ itu. Jadi gue apply lah beasiswa dan kuliahnya selama masih searah sama yang gue mau

Tapiii gue juga tau sih dapet beasiswa itu ga segampang itu. Makanya gue juga masih consider biaya sendiri. Nah yang memungkinkan itu cuma Jerman berhubung kuliah disana banyak gratis. Kebanyakan itu fee yang dibayar tiap semester untuk transport kita di kota itu selama tinggal disana.

Setelah apply sana sinii including yang ke Jerman (gue apply univ di Jerman itu dari April) gue pun akhirnya memutuskan untuk bilang ke kantor kalau gue mau melanjutkan kuliah. Jujur yaaa jujur, gue sempet ragu ragu ngomongnya karena saat ini itu lagi ribet banget, butuh orang daaan segala macamnya. Semacam gak enak tapi I need to tell them anyway kan ya.

Gue pun memutuskan untuk ngomong H-1 bulan kontrak gue abis. Jadi gue gak resign cuma tidak melanjutkan saja. Eh Tuhan, boss saya tipes dan DBD. Waw. Makin tak tega saya ngomong kan yaaa. Akhirnya gue pun ngobrol sama Line Manager gue tentang rencana gue ini dan bosnya LM gue. Surprisingly, mereka mendukung dan seneng denger kabar gue mau lanjut kuliah ke luar. Ya kalau menurut gue seharusnya manager yang baik tidak melarang anaknya yang ingin berkembang sih eaaa geli lo Kem.

Jadi gue ini ngomong ke bos bos gue setelah dapet LoA dari UK (ini udah dari January sih wkwkw) dan sudah mantap hati untuk lanjut kuliah. Tapi gue bilang ke mereka sebetulnya gue maunya di Jerman bukan di UK. Iya dari UK Bible jadi Jerman Bible hahahaha. Tapi gue masih nunggu jawaban 2 univ Jerman yang katanya akan kasih jawaban akhir Juni dan bulan Juli.

Lucunya yaaa abis ngomong sama mami di kantor (bosnya LM gue), gue dapet LoA doooong dari CAU Kiel jurusan Environmental Management hahahahha maaateeee this is crazyyy. Semacam restu ibunda akhirnya dapet hahahaha. Besoknya dengan senang gue ceritain lah ke mami kantor like what a coincidence gitu kan ya hahaha abis dapet restu bunda kandung, ibu di kampus (Pembimbing Akademik pas kuliah, iya masih deket dong gue #NetworkingIsEverything wkwkwk) terus yang terakhir mami di kantor. Lengkap sudah restu para ibu ini hahaha

Soooo that was it cerita gimana akhirnya gue dapet kuliah haha setelah galau galau tak jelas, apply kuliah asal, akhirnya gue beneran bakal kuliah S2 di luar negeri tahun ini. God is sooo nice to me! I wished for this exactly at the beginning of the year and God has granted my wish! :”) sekarang tinggal urus masalah administration lain kayak visa akomodasi daaaaan lainnyaaaa~ I will update these as well in my blog!

Cheers,

Kemmy